Biomedik

Pengertian Stres, Penyebab dan Dampaknya

Sering kali orang mengartikan istilah stres dengan perasaan ketika orang mendapat beban atau masalah yang berat akibat berjuang keras untuk mengatasi tuntutan. Tuntutan tersebut umumnya dikaitkan dengan keuangan, pekerjaan, hubungan, atau situasi lainnya. Apa pun yang menimbulkan tantangan atau ancaman terhadap kesejahteraan seseorang dianggap dapat menyebabkan stres.

Pengertian Stres

 

Apakah stres itu?

Pengertian stres adalah reaksi pertahanan tubuh secara alami ketika mendapatkan atau mengalami keadaan yang tampak berbahaya atau sulit. Tubuh memiliki sistem hormon untuk menghindari atau menghadapi bahaya. Ini dikenal sebagai mekanisme “fight-or-flight“.

Ketika orang menghadapi bahaya atau tantangan, bagian yang merespons adalah fisik tubuh. Tubuh akan memproduksi sejumlah besar kortisol, adrenalin, dan noradrenalin yang akan memicu peningkatan denyut jantung, kesiapan otot yang tinggi, berkeringat, dan kewaspadaan. Semua faktor ini meningkatkan kemampuan untuk menanggapi situasi yang berbahaya atau menantang.

Stres merupakan bagian alami dari kehidupan manusia. Stres dapat berguna untuk bertahan hidup, namun stres juga bisa menjadi ancaman yang berbahaya bagi seseorang.

Stres yang ringan bisa menjadi motivasi dan berguna bagi seseorang karena dapat memacu untuk berpikir dan berusaha lebih cepat dan keras untuk menghadapi tantangan kehidupan sehari-hari. Mekanisme “fight-or-flight” dapat memberi tahu kapan dan bagaimana orang menghadapi tantangan atau  bahaya. Stres ringan akan dapat merangsang dan memberikan rasa lebih bergairah dalam kehidupan seseorang yang biasanya membosankan dan rutin.

Namun, jika mekanisme “fight-or-flight”  dipicu terlalu berat atau terlalu banyak tekanan pada satu waktu, akan menjadi stres yang berat. Stres yang berat dan berkelanjutan jika tidak ditanggulangi akan berbahaya bagi kesehatan mental dan fisik seseorang.

Jenis-jenis Stres

Ada tiga jenis stres yang berbeda yang memerlukan tingkat penanganan yang berbeda.

1. Stres akut

Jenis stres ini bersifat jangka pendek atau sementara dan merupakan jenis yang paling umum terjadi. Stres akut sering disebabkan oleh pemikiran tentang tekanan peristiwa yang baru saja dialami, atau ada tuntutan yang akan datang dalam waktu dekat.

Misalnya, jika terlibat dalam diskusi yang menyebabkan kesal atau memiliki tenggat waktu yang terbatas untuk menyelesaikan tugas akan datang, mungkin dapat memicu stres. Namun, stres ini akan berkurang atau hilang setelah diselesaikan.

Efek jangka pendek dari stres akut ini seperti tegang, sakit kepala dan sakit perut, serta sejumlah gangguan ringan lainnya. Namun, kejadian berulang stres akut selama periode panjang dapat menjadi kronis dan berbahaya.

2. Stres akut episodik

Orang yang sering mengalami stres akut, atau yang kehidupannya sering memicu stres, akan mengalami jenis stres akut episodik.

Seseorang dengan terlalu banyak komitmen dan berada di situasi dan kondisi lingkungan yang buruk dapat memicu gejala stres episodik. Kondisi ini memiliki kecenderungan orang akan menjadi mudah marah dan tegang serta dapat mempengaruhi hubungan. Jenis stres akut episodik juga dapat menyebabkan tekanan darah tinggi dan penyakit jantung .

3. Stres kronis

Ini adalah jenis stres yang paling berbahaya dan dapat terjadi pada waktu yang lama.

Kemiskinan, keluarga yang tidak harmonis dapat menyebabkan stres kronis. Hal ini terjadi ketika seseorang tidak pernah melihat jalan keluar dari penyebab stres dan berhenti mencari solusi. Kadang-kadang, itu bisa disebabkan oleh pengalaman traumatis di awal kehidupan.

Stres kronis dapat terus terjadi tanpa disadari, karena orang sudah terbiasa tidak seperti stres akut dan sering segera memiliki solusi. Stres kronis dapat menjadi bagian dari kepribadian seseorang, membuat mereka terus-menerus rentan terhadap efek stres terlepas dari persoalan yang dihadapi.

Orang dengan stres kronis cenderung mengalami tindakan akhir yang berbahaya seperti bunuh diri, tindakan kekerasan, serta kecenderungan terjadi serangan jantung dan stroke.

Penyebab Stres

Setiap orang  memiliki reaksi yang berbeda-beda terhadap tekanan situasi yang dihadapinya. Apa yang menyebabkan stres bagi satu orang mungkin tidak menyebabkan stres bagi  orang lain. Meskipun hampir semua kehidupan terdapat tantangan, namun sebagian orang mampu menjalani dan sebagian orang hal itu dapat menyebabkan stres.

Kejadian umum yang dapat memicu atau menyebabkan stres, adalah:

  • masalah pekerjaan
  • masalah keluarga
  • masalah keuangan
  • masalah waktu
  • kehilangan
  • penyakit
  • hubungan pernikahan dan perceraian

Penyebab stres yang sering dilaporkan lainnya adalah:

  • aborsi atau keguguran
  • mengemudi kendaraan di lalu lintas yang padat atau takut kecelakaan
  • takut terjadi kejahatan atau masalah dengan tetangga
  • terlalu bising, padat, dan polusi
  • ketidakpastian atau menunggu hasil yang penting

Beberapa situasi akan memengaruhi sebagian orang dan bukan yang lain. Pengalaman masa lalu dapat mempengaruhi bagaimana seseorang akan bereaksi.

Terkadang, tidak ada penyebab stres yang dapat diidentifikasi. Masalah kesehatan mental , seperti depresi , atau rasa frustrasi dan kecemasan yang terakumulasi , dapat membuat sebagian orang merasa lebih mudah stres daripada yang lain.

Beberapa orang mengalami stres yang berkelanjutan setelah peristiwa traumatis, seperti kecelakaan atau semacam pelecehan. Ini dikenal sebagai gangguan stres pasca-trauma.

Dampak Stres

Dampak fisik dari stres meliputi:

  • berkeringat
  • nyeri di punggung atau dada
  • kram atau kejang otot
  • Disfungsi ereksi dan hilangnya libido
  • pingsan
  • sakit kepala
  • penyakit jantung
  • tekanan darah tinggi
  • kekebalan rendah terhadap penyakit
  • nyeri otot
  • gugup gelisah
  • Pin dan jarum
  • kesulitan tidur
  • sakit perut

Dampak stres terhadap reaksi emosional meliputi:

  • marah
  • kegelisahan
  • masalah konsentrasi
  • depresi
  • kelelahan
  • perasaan tidak aman
  • lupa
  • sifat lekas marah
  • menggigit kuku
  • kegelisahan
  • kesedihan

Dampak perilaku yang terkait dengan stres meliputi :

  • makan terlalu banyak atau terlalu sedikit
  • ledakan marah yang tiba-tiba
  • penyalahgunaan narkoba dan alkohol
  • merokok lebih sering
  • menjauh diri dari lingkungan sosial
  • sering menangis
  • masalah hubungan

 

Pengertian Stres, Penyebab dan Dampaknya – Literasi Kesehatan

Ikut mencerdaskan masyarakat dengan bacaan dan tulisan online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *